Gaji

19 April 2012

PTPTN ingin dimansuhkan

Sejak dari hari sabtu lagi ramai Mahasiswa 'berkampung' di Dataran Merdeka bagi memperjuangkan hak mereka untuk memansuhkan PTPTN dan mahukan pendidikan di menara gading diberikan secara percuma oleh Kerajaan kerana 'termakan' hasutan dari Ketua Pembangkang yang menyatakan seandainya Kerajaan milik mereka maka PTPTN akan dimansuhkan dan pendidikan tinggi diberi secara percuma. Aku tidak memihak pada mana-mana pihak politik tetapi bagi aku PTPTN tidak wajar dimasuhkan dan pendidikan tinggi tidak wajar diberi secara percuma kerana sedangkan mereka membuat pinjaman pun ada yang hanya membuang masa dan bermain-main dan 'enjoy' sahaja. Berapa ramai pelajar pelajar IPT yang menghabiskan masa di pusat-pusat hiburan di Jalan Doraisamy, Jalan P Ramlee, di Bangsar dan beberapa tempat tumpuan muda-mudi    sekitar Kuala Lumpur dan Lembah Klang??? Bagaimana dan apakah pula akan berlaku seandainya pendidikan  tinggi diberi secara percuma?? Secara tidak langsung perbuatan mereka akan menutup peluang pada yang benar-benar ingin belajar dan berjaya...Apabila mereka memiliki gulungan ijazah dan berjaya maka mereka pula mengambil keputusan untuk bekerja di luar negara...menabur bakti pada orang asing dan bukan pada Tanahair mereka sendiri jadi apakah yang sumbangan mereka kepada Kerajaan dan Negara setelah mereka berjaya dan menjadi golongan pakar dalam bidang masing-masing jika mencurah bakti pada Negara lain???? Mereka akan lupa pada Negara yang telah memberikan pendidikan secara percuma!!!!! Jika mereka berkhidmat dalam Negara, sanggupkah mereka menerima pendapatan/gaji yang sedikit??
 Sudah pastinya mereka tidak sanggup dan pasti akan mengadakan protes sekali lagi bagi memohon Kerajaan memberi gaji yang lumayan kononnya agar setimpal dengan kelulusan mereka!!!! Apa yang nyata golongan Mahasiswa dan Mahasiswi ini hanya pandai bertindak mengikut hasutan orang lain tanpa memikirkan kesan dan impak dari perbuatan mereka...sepatutnya mereka harus menunjuk contoh yang terbaik kerana golongan ini adalah golongan intelektual dan mereka seharusnya dapat memikirkan rasional dari perbuatan mereka dan bukan bertindak melulu...
Apa yang nyatanya pada aku adalah Tidak Wajar sama sekali PTPTN dimansuhkan biar ia berterusan agar golongan Mahasiswa dan Mahasiswi ini lebih sedar dan benar-benar fokus pada pelajaran mereka dan bukan satu masalah apabila tamat pengajian mereka akan memiliki gaji dan pendapatan yang lumayan berbanding mereka yang hanya tamat pengajian pendidikan menengah sahaja...bukan satu masalah untuk membayar balik hutang tersebut jika gaji mereka boleh mencecah ribuan ringgit..pada aku biarlah PTPTN diteruskan dan apa seandainya keputusan mereka cemerlang maka PTPTN itu ditukar kepada Biasiswa maka itu adalah wajar...Jika semua ingin diberi percuma maka dimanakah Kerajaan boleh mendapat wang bagi menguruskan segala macam perkara lagi...bagi golongan Siswa dan Siswi fikir secara rasional dan logik dan cuba duduk dalam kedudukan Perdana Menteri sebentar sebelum anda membuat tindakan....Pihak pembangkang memang boleh berkata apa sahaja kerana bukan mereka yang mentadbir dan menguruskan kewangan Kerajaan bagi meraih undi tetapi adakah segala janji mereka akan ditunaikan apabila mereka memegang pucuk pimpinan kelak??????????

Fikir-fikir dan renung-renungkanlah dan tinjau-tinjaulah apa yang berlaku di Negeri pimpinan mereka??????

Kisah Pemandu Teksi

Assalammualaikum.....
  Lama dah aku tidak menulis lgpn aku rsa skit malas sbb blog aku tiada follower dan aku pn xtahu sapa yg tringin nk bca blog aku yg xbrape nk menarik ni...anyway adakalanya aku terpanggil nk menulis sbb aku xtau mna lg medium yg bole aku luahkn ketidakpuasan aku pd prkara yg berlaku dsekeliling aku saban hari...
  So post aku hari ini adalah berkaitan dgn pemandu teksi sekitar lembah klang dan apa yg berlaku ini adalah hasil dr pengalaman & soal selidik dgn org ramai yg menggunakn perkhidmatan teksi sekitar lembah klang masa kini.

Kejadian Pertama:
  Kejadian berlaku di Menara Kuala Lumpur (KL Tower) pada minggu lepas dan pada jam sekitar 8 malam, kisah berlaku antara seorang pelancong dari Hong Kong berbangsa cina dengan seorang pemandu teksi berbangsa india yang memandu Teksi Waja dan berlaku hampir dgn pintu masuk Menara Kuala Lumpur. Pelancong tersebut ingin menggunakan perkhidmatan teksi utk ke Jalan Alor dan pemandu teksi bebangsa india tersebut ingin mengenakan caj tambang sbyk RM 25.00 kpd pelancong tersebut dgn alasan jln sekitar sesak utk dilalui dan caj tersebut adalah 'reasonable'.Adakah anda rasa ianya caj yg berpatutan utk satu perjalanan sejauh 1.4 km yg hanya memakan masa selama 18 min saja perjalanan dan jika menaiki sebuah teksi yg menggunakan meter hanya dikenakan caj sebyk RM 5 ke RM 6 shj....

Kejadian Kedua:
  Kejadian berlaku pada hari Ahad yg lalu dan kejadian ini melibatkan seorg lg pelancong dr Eropah yang ingin menggunakan perkhidmatan teksi di KLCC sekitar jam 5-6 ptg dan beliau ingin menuju ke Crowne Plaza di Jln Sltn Ismail yang jaraknya hanya sekitar 3.8 km dgn perjalanan memakan masa hanya 18 min dgn berjalan kaki dan peristiwa ini sekali lagi melibatkan pemandu teksi berbangsa india yang mana pemandu teksi tersebut ingin mengenakan caj tambang sebanyak RM 20 dan pemandu tersebut pula berada dlm keadaan mabuk??????? Wajarkah perkara ini berlaku? Dimanakah peranan SPAD yg sepatutnya memantau perkara sebegini dari berlaku?


Kejadian Ketiga:
  Kes yang satu ni lagi kritikal sebab melibatkan pemandu teksi yang mabuk dan dengan selambanya mengambil penumpang dan mengenakan caj yang tidak masuk akal. Bagaimana jika berlaku kemalangan apakah nasib si penumpang tersebut adakah beliau dilindungi insurans dan kenapakah tiada tindakan tegas dari mana-mana pihak berkuasa????

Apakah perkara di atas akan terus berlaku dan tiada tindakan undang-undang yang akan diambil terhadap pemandu-pemandu teksi yang tidak bertanggungjawab ini dan sebenarnya perbuatan mereka ini hanya menyusahkan pemandu teksi yang jujur mencari rezeki dengan menggunakan meter kerana ramai penumpang takut untuk menaiki teksi dan menahan teksi terutamanya selepas tengah malam kerana takut 'disembelih' oleh pemandu teksi yang tidak beretika dan bertanggungjawab ini....Wahai Pemandu teksi yang tidak bertanggungjawab jangan hanya tahu mengaut keuntungan sehingga menutup periuk nasi pemandu teksi  yang menggunakan meter dan jujur mencari rezeki untuk dibawa pulang!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!