Gaji

21 May 2012

RUANGAN BARU

Alhamdulillah hari ini aku dpt 1 lg idea untuk menambah koleksi dlm blog aku ini iaitu KISAH JENAKA... pada sesapa yg ada Kisah Jenaka dan ingin dikongsi silalah post sebarang kisah anda dan akan saya paparkan disini

KARAOKE OH KARAOKE

Salam....
 Buat masa terdekat ni aku x dpt nk kongsi bersama kalian beberapa video karaoke yg ada dlm simpanan aku kala ini sbb xternal h/disk aku dh kong langsung xle nk read....
 Insya Allah jika aku dh repair nnt aku akan share beberapa koleksi video yg aku ada tuk sama2 kita menghayatinya....

Kesopanan Dan Kesusilaan

Hari ini aku terpanggil nak buat entri ini apabila kat rumah aku di PPR Desa Tun Razak, Cheras telah mengadakan 1 program yg ntah ape namanya pn aku x ingat yg telah berlangsung dr hari jumaat hingga ahad iaitu semalam.....

Sperti mana yang kita semua Rakyat Malaysia ketahui bahawa Rukun Negara kita ada 5 iaitu:

Kepercayaan kepada Tuhan
Kesetiaan kepada Raja dan Negara
Keluhuran Perlembagaan 
Kedaulatan Undang-undang
Kesopanan dan Kesusilaan

tetapi berapa ramai antara kita yg mengikuti 5 perkara tersebut? tp aku xnk criter ttg 4 perkara yg di atas tu sebaliknya aku nk crite ttg perkara yg terakhir tu iaitu Kesopanan dan Kesusilaan....sbb aku rasa ramai antara kita yg lupa atau langsung tidak mengamalkan perkara tersebut...

Berbalik pd crite aku di atas td berkenaan dgn program yg berlangsung..bukan aku x menyokong sebaliknya penganjur program tersebut spttnya prihatin dan memahami keadaan dan sensiviti penduduk sekeliling yg ingin menghabiskan hari cuti dengan berehat secara aman dan tenang di rumah.. bukan kah Rumahku Syurgaku????  Apakah tindakan penganjur mengadakan program yg berlangsung dr pagi hingga larut malam sehingga jam 12 itu wajar??? tidak kah perbuatan mrk itu menganggu ketenteraman penduduk yg lain? Apa ke gila apabila mrk berkaraoke dr pagi hingga ke larut mlm???? Dh ar skang ni cuaca panas pastu ditambah lagi dgn depa kt bwh memekak ntah apa biji butir lg ar bertambah panas!!!! jika mrk mengamalkan Rukun Negara kita yg last tu perkara mcm ni pasti tidak berlaku..at least jika nk melalak dan berkaraoke pn hormatilah Seruan Azan yg berkumandang di surau yg berdekatan dan bila melalak tu biarlah dihadkan sehingga jam 11.00 mlm je ke..apa yang aku bengang tu apabila semalam (Ahad) aku cuba nk lelapkan mata sbb hari ini (Isnin) aku nk g keje..tp depa ni bole memekak sehingga jam 12.30 tgh mlm plak maunya aku x bengkak ati dh r aku ni slalu 'black monday' menyirap darah aku tul r....X ckp agaknya dr ari jumaat dh berkaraoke dan berpesta hinggakan hari ahad pn nk berlangsung sehingga jam 12.30 tgh mlm..ini antara beberapa perkara yg melibatkan Kesopanan dan Kesusilaan yg semakin terhakis dr kehidupan kita seharian....

Satu lg perkara apabila rakyat kita ni memandu di jalan raya apabila kita lupa langsung ttg etika Kesopanan dan Kesusilaan sebaliknya sering mengabaikan keselamatan org lain apabila pemandu di Malaysia ini sering kali lupa nk beri signal apabila menukar lorong atau memasuki simpang dan bkn itu shj tetapi pemandu kita kerap potong q, melanggar lampu merah, memotong di garisan berkembar dan bermcm2 lg perkara yg sering depa lakukan ketika di jalan raya dan kalau nk tahu kita berada di rank ke-20 paling byk berlaku kemalangan seperti yang dilaporkan di Blog Buasir Otak

Akhir kata amalkan lah 5 perkara Rukun Negara tersebut bg memastikan keamanan dan kedamaian yg kita kecapi berkekalan selagi kita bernyawa dan amalkan juga 5 perkara Rukun Islam dan 6 Perkara Iman bg menjamin kehidupan kita pabila kita dijemput kelak.....


16 May 2012

Teksi Oh Teksi

Salam...

 Kat sini aku bukan nak cerita pasal keburukan pemandu teksi tetapi sebaliknya nak kongsi cerita dgn mrk yg ingin menyewa teksi bg mencari atau menambah rezeki kalian...kisah ini berdasar pengalaman aku sendiri....

 Dalam menyelami kehidupan sebagai Pemandu Teksi aku pun dengan nekadnya mencari sebuah teksi untuk aku sewa bagi percubaan aku ini. Setelah puas mencari iklan di surat khabar dan juga di Internet akhirnya aku berjumpa dengan beberapa syarikat teksi namun yang nyatanya kebanyakan sayarikat teksi yang besar dan terkenal di ibu negara tidak menyediakan sewaan teksi sebaliknya hanya teksi sewa-beli sahaja lalu mereka mencadangkan agar aku mencari bengkel-bengkel yang menawarkan sewaan teksi kerana kebanyakan teksi sewa ini telah dipajak oleh bengkel-bengkel tertentu dengan bayaran harian sebanyak RM35.00 sehari.

  Setelah bertemu beberapa bengkel yang menawarkan perkhidmatan sewaan teksi aku akhirnya membuat keputusan untuk menyewa teksi dari Mr2 Garage di Taman Cempaka, Ampang.Mereka memberikan syarat bahawa bayaran deposit sebanyak RM1000.00 dikenakan semasa mula hendak mengambil teksi dan bayaran harian pula adalah sebanyak RM50.00 dan perjanjian itu selama setahun.

  Aku pun memberikan wang tunai bagi bayaran deposit teksi tersebut dan menandatangani perjanjian yang langsung tidak dimeterai (Stamping) pun cuma dokumen biasa dan salinan perjanjian tersebut juga tidak diberikan pada aku. Mengikut perjanjian tersebut aku hanya boleh memulangkan teksi tersebut setelah 3 bulan dari tarikh aku menerimanya jika tidak sampai 3 bulan maka deposit yang aku berikan akan hangus. Jika setelah 3 bulan atau jika aku meneruskan untuk setahun deposit aku hanya akan dipulangkan separuh shj iaitu hanya RM 500.00 manakala bakinya akan aku terima setelah 3 bulan setelah mereka memeriksa jika aku dikenakan sebarang saman.

  Selain dari peraturan tersebut mereka juga mengatakan bahawa sebarang kerosakan akan di tanggung oleh pihak mereka dan seandainya 'breakdown' di sekitar Lembah Kelang 'towing' adalah percuma hanya jika kerosakan berlaku di KLIA dan Genting Highland sahaja pemandu akan menampung separuh dari bayaran 'towing' yang dikenakan. Berkenaan dengan tayar pula jika pemandu membeli tayar '2nd hand' mereka tidak akan tanggung tetapi jika membeli tayar baru nilai tayar tersebut akan ditanggung separuh-separuh.

  Aku telah menggunakan teksi tersebut dalam tempoh 2 bulan dan pada masa yang sama terlalu banyak kerosakan berlaku pada teksi tersebut seperti kerosakan gear box, clucth plate, air cond yang tidak sejuk, tayar yang sudah botak hingga menampakkan wayar, gear 5 tidak boleh digunakan dan paling teruk dan mengecewakan apabila gas tidak boleh digunakan. Teksi tersebut tidak boleh bergerak jika menggunakan gas sebaliknya harus menggunakan petrol dan jika teksi menggunakan petrol nescaya mmg rugi dan pasti rugi. Kerosakan itu melibatkan berminggu-minggu hinggakan aku tidak boleh menarik (istilah pemandu teksi bermaksud keluar membawa teksi bagi mencari rezeki). Sewa terpaksa aku tanggung walaupun tidak menarik dan apabila adik pemilik bengkel tersebut dpt membaca masalah yg menimpa aku, dia mencadangkan agar aku memulangkan semula teksi pd mrk dan berjanji bahawa aku akn mendapat semula wang deposit spt perjanjian iaitu separuh semasa dipulangkan dan separuh lagi setelah 3 bulan dari tarikh pemulangan teksi dan jika ada sewa tertunggak maka mrk akn menolak dr RM 500.00 yg pertama.

  Aku bersetuju dan telah memulangkan teksi tersebut namun setelah mrk menerima teksi lain pula yg jadinya apabila salah seorang dr share holder mrk atau mgkn sedar mrk meminta aku wang kopi krn memulangkan teksi sblm 3 bln..itu tidak mengapa lagi tetapi apabila abg dia iaitu yg menguruskan perjanjian aku dahulu mengambil alih perkara ini ianya telah jd berbeza apabila dia mengatakan jika ada sebarang kerosakan yg berlaku sewaktu teksi dipulangkan harus ditanggung oleh aku..lalu setelah berminggu aku pulangkan teksi tersebut dan setelah berkali-kali aku dtg menuntut wang aku yg berbaki RM 230.00 (stlh ditolak sewa tertunggak) dia menyatakan bahawa mesin resit teksi tersebut rosak dan aku harus menanggung kos tersebut...dia menyatakan bahawa kos kerosakan tersebut berjumlah RM 230.00 maka wang yg spttnya aku trima tidak aku trima dan skarang aku hanya tunggu lg 3 bln bagi mendapatkan baki RM 500.00 wang deposit aku yg aku pasti tidak akn dpt aku trima juga!!!!!!!!

Kesimpulannya:
  Kenapalah mrk ini melakukan sebegitu pd sesama melayu mmg aku melanggar peraturan perjanjian namun perjanjian tersebut sendiri tidak boleh diguna pakai krn tidak di 'stamping' malahan bkn aku yg nk pulangkan teksi tersebut tp mrk yg beria-ia mencadangkan aku agar memulangkan shj teksi tersebut krn sering rosak..tp bila telah dipulangkan mrk seolah-olah cuba mengelak dr membayr kembali wang deposit aku semula.......xpelah aku redha diperlakukan sebegini tapi jika perkara tersebut berlaku pd anda apa reaksi anda????????????

Sila komen

15 May 2012

Bodoh, Bangang, Kayu dan Mangkuk

Aku cukup bengang tul tghari td pabila ada si BODOH< BANGANG, KAYU MANGKUK punya pemandu jalanraya memandu dan ingin menukar lorong tp x reti nk beri isyarat!!!!!!! Ada ke patut di trus nk masuk ke lorong aku yg sedia ada kat c2.. Bila aku bunyi hon, dia marahkan aku pula seolah-olah aku yg bersalah.....

Aku pelik lah kekadang depa ni pakai keta mewah-mewah tp yg peliknya 'bulb' signal yang cma brapa henggit tu pun depa x mampu nk beli...pemandu mcm ni ptt disekolahkn balik krn atas kemalasan depa org lain nyaris kemalangan.......Menyirap darah aku siot.........dh la pagi2 pemandu-pemandu yg bangang mcm ni slalunya bila brada seiring dgn kreta kite baru depa nk bg signal dan kmudian trus nk tkar lorong... bila kite hon dia marah pula kt kite...kalaulah aku dpt depa ni aku sekeh2 kan kepala otak dia......

PANDANGAN AKU TERHADAP PERHIMPUNAN BERSIH 3.0

Salam....

 Meskipun peristiwa di atas dah belalu namun cerita tersebut masih meniti dari mulut ke mulut dan melantun dari satu blog ke satu blog yang lain dan boleh dikategorikan sebagai isu paling panas dan sensasi di bahas oleh semua lapisan masyarakat masa kini..sebelum aku memulakan luahan hati aku di sini sedikit sebanyak aku mohon kemaafan andai penulisan aku ini mengguris hati dan perasaan sesetengah pihak....

  Pada pandangan aku apa yang berlaku dan telah berlaku amat memalukan dan aku sedih apabila perkara seperti itu berlaku di dalam Negara yang aku sayangi. Kenapa agaknya demonstrasi sebegini sudah menjadi 'trend' masa kini asal sikit Demo asal sikit protes asal sikit buat perhimpunan dan kemudian mengganas??? Apa sudah jadi dengan budaya rakyat Malaysia?? Kenapa harus di kucar kacirkan keamanan Negara yang telah lama aman?? apakah mereka ini mahu apa yang berlaku pada 13 Mei 1969 berulang kembali berlaku namun kini bukan melibatkan Kaum Cina dengan Melayu sebaliknya Kaum Melayu akan berperang dengan kaum Melayu itu sendiri...Apakah itu yang mereka ini semua inginikan?? Kenapa mereka fanatik dengan sesuatu parti politik tersebut hingga sanggup mengenepikan saudara seagama dan sebangsa dengan mereka?? Jika kita tonton video dan gambar pada hari perhimpunan tersebut apa yang dapat disaksikan adalah orang melayu membelasah orang melayu sendiri..kaum lain bertepuk tangan pabila kita sebangsa dan seagama bercakaran sedangkan bangsa lain semakin mengeratkan pertalian sesama mereka, kenapa tidak diketepikan fahaman politik yang berbeza dan lebih pentingkan bangsa dan agama kita dahulu perjuangkan nasib bangsa melayu yang semakin 'layu' itu sendiri!!!! APA ADA PADA POLITIK!!!! yang senang si 'Datuk-datuk' dan si 'Tan Sri-Tan Sri' yang berada di atas itu kelak mereka yang menerima segala keuntungan sedangkan yang dibawah ini diperkudakan adakah anda fikir jika Pembangkang memegang tampuk pimpinan mereka ini akan ingat akan perjuangan anda dan melantik anda menjadi Senator atau Wakil rakyat atau sekurang-kurangnya Penghulu??? JANGAN HARAP LA DERRR!!!! mungkin dalam mimpi aje la...
  Itu sebab aku tak mahu mencampuri urusan politik sebab tiada sebarang keuntungan langsung aku dalam politik ini namun aku lebih pentingkan bangsa aku dan agama aku...Bangsa dan agama aku semakin kecundang dan semakin layu saban hari...Berapa peratusan Gay Melayu berbanding Bangsa Lain???Berapa pula peratusan Remaja perempuan melayu yang hancur akhlak dan tergadai maruahnya berbanding bangsa lain???? Kenapa itu tidak kita renungkan dan perjuangkan kenapa menuntut sesuatu yang pada hemat aku adalah sia-sia, kenapa tidak mahu keluar berjihad dengan memberi tarbiyah pada remaja-remaja melayu yang rosak akhlaknya??!!!! Kenapa tidak mereka yang menyertai perhimpunan tersebut turun ke Bukit Belacan, Ulu Yam, Dam Semenyih, Dam Ampang, Dalam hutan simpan rumah-rumah bujang dalam kawasan taman-taman perumahan dan juga ke hotel-hotel bajet yang bersepah macam cendawan tumbuh untuk menangkap, mencegah dan men 'tarbiyah' remaja, dewasa mahupun golongan tua yang melakukan maksiat yang kebanyakannya adalah melayu???? Kenapa pula mereka ini tidak berjuang bermati-matian setiap malam minggu pula ke kelab-kelab malam di Jalan Sultan Ismail atau ke Tasik Permaisuri atau ke Pusat-pusat Urut sekitar Lembah Kelang mencegah perbuatan mungkar si Gay-Gay Melayu ini?? Bila perkara sebegitu takut pula nak berjuang?? nak bermati-matian??? Tidak pula mahu jihad sebegitu pula??
  Suatu masa dulu Bangsa Melayu bersatu dan amat teguh hinggakan Kaum lain takut kepada Kaum dan Bangsa kita, mereka bimbang untuk membuat onar kerana takut akan bangsa kita yang bersatu padu suatu masa dahulu namun sekarang?? Bangsa dan Kaum kita diperkotak katikkan oleh bangsa lain Agama kita dipermainkan apakah kita senang dengan apa yang telah berlaku kini?? Apakah ini yang kita mahukan??? Tahukah kita bahawa kejatuhan ataupun kemusnahan sesuatu bangsa, kerajaan mahupun tamadun itu apabila berlaku perpecahan dalam sesuatu bangsa itu sendiri. Apabila kita tidak bersatu maka amat mudahlah anasir-anasir luar ini mengambil kesempatan untuk menakluk..itulah yang berlaku semasa Kejatuhan Emapayar Kerajaan Melayu Melaka dahulu dan itu jugalah yang berlaku pada beberapa kerjaan Dinasti China dahulu dan yang pastinya Kuasa Barat ini memang senantiasa mencari jalan bagi menhgancurkan sesuatu bangsa dan Negara itu sendiri apatah lagi Negara kita ini diisytiharkan sebagai Negara Islam dan Kafir Laknat ini semua memang cuba untuk menghancurkan semua Negara Islam yang ada agar Yahudi dan Nasrani sahaja yang tinggal di muka bumi ini...itu agenda Yahudi si kafir laknat ni dan mengapa kita tergolong dalam permainan mereka????
Ayuhlah bangsa ku!!!marilah kita bersatu kembali, bertaut kembali...Lemparkan sahaja fahaman politik yang berbeza dan berhenti menagung-agungkan pembesar politik yang ada sekarang sebaliknya kembalilah kita ke asalnya bersatu memayungi Islam berjuang...... demi Islam....... Reformasi Demi Islam agar mati kita nanti mati pejuang islam...........FISABILILLAH


Kisah Teksi

Salam.....
 Lama gak aku tak menulih ni bukan ape.. al-maklumlah blog aku tiada follower dan akuk pun tak tahu jika ada yang berminat membaca nukilan hati aku ni...namun aku gagahi gak lah nak menulih sbb aku tak tahu nak meluahkan rasa hati dan perasaan aku cuma di sini sahaja lah medium aku nak meluahkan rasa hati...
 Sebelum ni aku ada cerita pasal pemandu teksi kan..sekarang aku nak cerita pula pasal penumpang teksi atau pengguna yang menggunakan perkhidmatan teksi pula....segala kisah yang berlaku adalah berdasarkan pengalaman aku sebagai pemandu teksi selama sebulan..aku cuba untuk menyelami dan mendalami kehidupan sebagai seorang pemandu teksi lalu aku pun menyewa sebuah teksi iswara untuk merasai pengalaman tersebut.

KISAH PERTAMA
 Kisah ini berlaku di Sogo bilamana teksi yang aku pandu ditahan oleh empat orang pelancong warga India. Sebaik aku memberhentikan teksi yang ku pandu salah seorang dari mereka membuka pintu dan bertanya apakah aku boleh menghantar beliau ke Raintree Club di Jalan Desa Pandan. Aku kata boleh sahaja tiada masalah lalu dia bertanya semula berapakah bayaran atau kadar tambang? Aku katakan bahawa aku menggunakan meter tetapi pelancong tersebut berkeras tidak mahu menggunakan meter sebaliknya mahu memberikan aku RM10.00 jika aku bersetuju membawa dia dan keluarga ke sana. Aku katakan yang aku tidak mahu mengambil beliau jika dia tidak mahu menggunakan meter dan mengarahkan agar dia mencari teksi lain yang memang mengambil penumpang tanpa menggunakan meter. Aku pun beredar dari sana meninggalkan Pelancong India tersebut terkulat-kulat.

KISAH KEDUA
 Kisah ini pula berlaku ketika aku baru sahaja keluar dari rumah aku di PPR Desa Tun Razak.. keluar mencari rezeki yang halal untuk dibawa pulang. Teksi yang ku pandu di 'tahan' oleh seorang penumpang yang agak berusia dan menyatakan ingin ke Coliseum di Jalan Tunku Abdul Rahman sebaik dia melabuhkan punggungnya ke kerusi teksi iswara aku...aku teruskan perjalanan menyusuri hari petang dengan keadaan jalan yang agak sesak pada petang tu sambil penumpang yang berada di kerusi hadapan itu terus dibuai mimpi sambil berdengkur...setibanya aku di Coliseum meter teksi ku menunjukkan RM14.50 agak mahal juga kerana disebabkan kesesakan lalulintas di Jalan Loke Yew sebentar tadi, aku 'mengejutkan' penumpang aku yang lena dibuai mimpi tadi dengan memanggil "Pakcik! Pakcik, dah sampai ni"
 Beliau terpisat-pisat bangun dari tidur dan mengelap saki baki air liur basinya sambil menggosok biji matanya. Aku beritahu padanya jumlah tambang yang perlu dibayar dan jawapan yang aku terima agak mengecewakan kerana dia berkata, "Nak! Pakcik cuma ada SERINGGIT sahaja"....terkedu aku dibuatnya namun apa boleh buat aku dah pun sampai di Coliseum takkan nak patah balik ke Desa Tun Razak, Cheras semula lalu aku redhakan sahaja lah..mungkin tiada rezeki aku pada petang itu.

KISAH KETIGA
 Kisah ini pula berlaku sekitar Jalan Kuari, Cheras yang mana teksi yang ku pandu di'tahan' oleh penumpang warga tempatan yang ingin menuju ke Pandan Indah.. sewaktu menaiki teksi aku, aku tidak mengesyaki apa-apa kerana dia agak peramah..sebaik tiba di kawasan flat di Pandan Indah beliau meminta agar aku menunggu sebentar kerana ingin mengambil isterinya seperti yang didakwa beliau sewaktu mula menaiki teksi aku tadi..Sebenarnya semasa mula menaiki teksi aku tadi beliau ada mengatakan bahawa beliau ingin mengambil isteri dirumah kerana isteri ingin bersalin dan beliau tadi baru pulang dari kerja..setelah mengambil isterinya maka beliau ingin bergegas ke Hospital Ampang, memikirkan perkara tersebut aku pun bersetuju untuk menunggu beliau. Aku tercongok didalam teksi dan sesekali aku keluar berdiri disisi teksi menanti penumpang tersebut dan setelah meneliti jam ditangan aku, aku dapati aku telah menunggu lebih dari TIGA JAM jangan kata batang hidung, kelibat beliau juga tidak kelihatan....dan yang nyatanya aku telah TERTIPU!!!

Kesimpulan:
  Pada aku bukan hanya pemandu teksi sahaja yang bersalah dalam hal berkaitan mengenakan caj berlebihan atau memberikan perkhidmatan kurang memuaskan tapi adakalanya penumpang juga mengambil kesempatan pada pemandu-pemandu teksi yang jujur mencari sesuap nasi untuk dibawa pulang...bukan semua pemandu teksi itu berpendapatan lumayan kekadang nak mencari duit sewa pun agak susah terutamanya yang membuat kerja sambilan sepertimana yang aku lakukan sebelum ini dengan sewa teksi sebanyak RM50.00 sehari manakala aku pula pada hari biasa hanya memulakan pencarian selepas maghrib dan pulang kerumah sebelum pukul 1 pagi untuk mendapatkan RM50.00 itu agak perit...kena pula apabila ditipu pula lebih menyedihkan....jadi pada penilaian aku dan hemah aku segala perkara itu berlaku ada sebab dan munasababnya cuma aku kurang bersetuju dengan segelintir pemandu teksi yang mengambil penumpang tempatan tanpa menggunakan meter....Itu memang aku marah tapi jika pelancong terpulanglah cuma jangan cekik darah sudahlah sebabnya jika kita sendiri melancong ke negara mereka adakah mereka ini tidak mengambil kesempatan pada kita pula??? Setahu aku dan berdasarkan pengalaman aku melancong ke luar pemandu teksi ataupun peniaga-peniaga diluar juga men'cekik' dan men'jerut' leher kita juga bila kita berada di tempat mereka lalu renung2kanlah.............