Gaji

02 August 2012

BAGAIMANA SEMBAHYANG MENJADI LIMA WAKTU


Bismillahirrahmannirrahim
(Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani)

Assalammualaikum dan salam sejahtera pada yang singgah menyinggah atau yang ‘blog walking’ kat sini… Alhamdulillah aku diberi kesempatan oleh Allah SWT untuk terus menyambung penulisan aku kat blog ni dan mulia hari ini aku akan menambah satu lagi ruangan atau column baru iaitu Penawar Hati yang mana kat sini aku akan menulis perkara berkaitan dengan cerita-cerita atau nasihat-nasihat mahupun apa saja cerita berkaitan isu keagamaan dan kerohanian untuk kita kongsi bersama… Selamat Beramal…

        Untuk entry pertama, aku nak ceritakan Bagaimana Sembahyang Menjadi Lima (5) Waktu.. Kenapa aku amik tajuk ni sbg 1st entry aku?? Sebabnya Sembahyang adalah tiang Agama..tanpa sembahyang maka tiada guna lah amal ibadah kita yang lain ibarat nak mendirikan rumah tapi tiada bertiang..adakah rumah yang kit anak bina itu mampu didirikan? Tepuk dada tanyalah selera….

        Abu Dzhar menceritakan bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Dibukanya atap rumahku dan aku pada ketika itu berada di Mekah, lalu Jibrail AS turun dan membelah dadaku serta dibasuhnya dengan air zam-zam. Selepas itu, dia datang dengan membawa sebuah bejana yang dibuat daripada emas yang telah dipenuhi dengan hikmat kebijaksanaan dan keimanan dan dituangkan kedalam dadaku. Kemudian, Jibrail A.S. menutupnya Kembali lalu dipegangnya tanganku dan mengajak aku mengikutnya.

        Jibrail A.S. membawa aku naik ke langit dunia yang Nampak pada pandangan kita ini. Lalu, Jibrail A.S. berkata kepada penjaga langit dunia, “Bukakanlah pintu langit ini.” Penjaga pintu langit bersuara, “Siapakah ini?” Lalu, Jibrail A.S. menjawab, “ Ini Jibrail.” Penjaga pintu langit bertanya lagi, “ Apakah ada orang lain bersama kamu?” Jibrail A.S. menjawab, “Ya, ada, yang bersama denganku ialah Nabi Muhammad SAW.” Bertanya lagi penjaga pintu langit, “Apakah Nabi Muhammad SAW telah diperintahkan untuk mengadapNya?”  Jawab Jibrail A.S., “Ya.”

        Setelah penjaga itu membuka pintu langit, maka Jibrail dan Nabi Muhammad naik ke langit dunia. Tiba di situ, nampaklah seorang lelaki yang sedang duduk.  Di sebelah kanannya ada sekumpulan manusia dan di sebelah kirinya juga ada sekumpulan manusia . Jikalau orang itu memandang kekanan dia ketawa dan jikalau dia memandang kekiri dia menangis! Orang itu lalu mengucapkan padaku ‘Marhaban’ ertinya bergembira Sekali dengan kedatangan kamu iaitu seorang Nabi yang Soleh dan putera yang Soleh. Aku bertanya kepada Jibrail, “Siapakah orang ini?”  Jawab Jibrail, “Dia adalah Nabi AdamA.S. dan kelompok manusia yang ada disebelah kanan diantara mereka itu ahli syurga dan sekelompok lagi yang disebelah kirinya itu adalah ahli neraka. Sebab itulah apabila dia memandang ke kanan dia ketawa dan apabila di memandang ke kiri dia menangis!”

        Demikianlah sehingga Jibrail membawa aku naik ke langit kedua. Apabila sampai pada langit kedua, Jibrail berkata kepada penjaga langit, “Bukakanlah pintu ini.”  Penjaga langit berkata sebagaimana yang dikatakan oleh penjaga langit pertama, kemudian barulah dia membuka pintu tersebut. Tiba-tiba aku bertemu dengan dua orang anak pakcikku iaitu Nabi Isa Ibn Maryam A.S. dan Nabi Yahya bin Nabi Zakaria A.S.  Keduanya mengucapkan selamat datang kepadaku serta mendoakan semoga aku beroleh kebaikan.

        Kemudian aku dibawa lagi oleh Jibrail naik ke langit ketiga. Jibrail meminta dibukakan pintunya.  Penjaga pintu bertanya’ “ Siapakah kamu?”  Jawab Jibrail, “Aku Jibrail.”  Penjaga langit bertanya lagi, “Siapa bersama kamu?”  JIbrail menjawab, “Nabi Muhammad SAW.”  Penjaga pintu bertanya lagi, “Apakah dia sudah diutus?” “Ya, dia sudah diutus,” Jawab JibrailA.S. kemudian, barulah pintu langit ketiga dibuka.

        Sebaik saja pintu langit dibuka, aku bertemu dengan Nabi Yusuf A.S. Kecantikannya seperdua dari kecantikan yang ada. Dia mengucapkan selamat datang dan mendoakan aku beroleh kebaikan. Sesudah itu aku dibawa ke langit keempat.

        Setelah sampai ke langit keempat, Jibrail A.S. meminta penjaga langit membuka pintu, Sekali lagi soalan yang sama diajukan kepada Jibrail A.S. dan jawapan Jibrail A.S. tetap sama seperti apa yang diberikan kepada ketiga-tiga penjaga langit sebelum ini. Setelah bersoal jawab antara kedua malaikat tersebut barulah pintu langit dibuka dan sebaik pintu terbuka aku bertemu dengan Nabi Idris A.S. Nabi Idris juga mengucapkan selamat datang dan mendoakan aku  memperoleh kebaikan. Allah SWT berfirman dalam surah Maryam ayat 57 yang bermaksud: “Kami naikkan dia (Idris) ke tempat yang tinggi” Kemudian JIbrail A.S. membawa aku ke langit yang kelima.

        Setelah sampai kelangit kelima, soalan yang sama ditannyakan oleh penjaga pintu langit dan dijawab dengan jawapan yang sama oleh Jibrail. Setelah pintu dibuka aku melihat Nabi Harun A.S. dan dia juga mengucapkan selamat datang dan mendoakan aku memperoleh kebaikan. Kemudian aku dibawa Jibrail ke langit keenam.

        Setelah sampai kelangit keenam maka soalan yang sama ditanya oleh penjaga pintu langit dan jawapan yang sama jualah yang diberikan Jibrail A.S.  Setelah pintu langit terbuka aku melihat Nabi Musa A.S. dan dia juga melakukan perkara yang sama dengan Nabi-Nabi sebelum ini iaitu mengucapkan selamat datang dan mendoakan aku memperoleh kebaikan. Kemudian kami meneruskan ke langit yang ketujuh

        Setelah sampai ke langit ketujuh, soalan yang sama terus diajukan pada Jibrail dan jawapan yang sama juga diberikan oleh Jibrail kepada penjaga pintu langit ketujuh. Setelah pintu dibuka aku bertemu dengan Nabi Ibrahim A.S. sedang bersandar di Baitul Makmur dimana 70,000 malaikat setiap hari masuk kedalamnya dan mereka tidak pernah Kembali lagi dari situ. Kemudian JibrailA.S. membawaku ke Sidratul Muntaha, lalu mendapatkan sebatang pohon yang daunnya seperti telinga gajah dan buahnya sebesar kendi. Setiap kali dia tertutup dengan daun tersebut dan dengan kehendak Allah SWT, dia berubah hingga tidak satupun makhluk Allah yang sanggup mengungkap keindahannya. Lalu Allah SWT menurunkan wahyu kepadaku mewajibkan solat 50 kali sehari semalam.
        Sesudah itu aku turun ke tempat Nabi Musa A.S. dan Nabi Musa bertanya, “Apakah yang diwajibkan Allah keatas Umatmu?” “Solat 50 kali,” jawabku. Maka berkatalah Nabi Musa, “Kembalilah kepada Allah, mintalah keringanan sebab umatmu tidak akan sanggup melakukannya. Aku sendiri telah mencuba terhadap Bani Israil.” Kata Rasulullah SAW, “Baiklah, aku akan kembali kepada Allah SWT untuk mendapatkan keringanan bagi umatku.”

        Dipendekkan cerita setelah berulang-alik Rasulullah bertemu Allah dan Nabi Musa A.S. beberapa kali maka Allah mengurangkan Solat yang tadi awalnya sebanyak 50 kali sehari semalam menjadi kepada 5 kali sehari semalam, Maka Rasulullah SAW kembali kepada Nabi Musa A.S. dan berkata, ”Allah menguranginya kepada 5 kali sehari semalam.”  Maka kata Nabi Musa A.S., “Umatmu tidak akan sanggup menunaikan sebanyak itu. Kembalilah kamu kepada Allah SWT dan mintalah keringanan untuk umatmu.”

        Kata Rasulullah selanjutnya, “Aku berulang ulang pulang pergi antara Allah SWT dengan Nabi Musa A.S. sehingga akhirnya Allah SWT berfirman, “Kesimpulannya ialah solat 5 kali sehari semalam. Bagi setiap satu kali solat, sama nilainya dengan sepuluh kali solat; maka jumlah nilainya 50 juga.”

        “Dan sesiapa yang bermaksud hendak berbuat kebajikan tetapi tidak dilaksanakannya, maka dituliskan untuknya (pahala) satu kebajikan. Apabila dilaksanakan maka ditulisnya sepuluh kebajikan. Dan sesiapa yang bermaksud hendak berbuat kejahatan tetapi tidak dilaksanakannya, maka tidak akan ditulis apa-apa baginya. Tetapi jika dilaksanakan kejahatan itu maka akan ditulis baginya cuma satu kejahatan (dosa). Aku telah berulang alik kembali minta keringanan bagi umatku sehingga aku merasa amat malu kepadaNya.”

        Begitulah cerita bagaimana terjadinya sembahyang 5 waktu sehari semalam. Waallahualam.

RENUNG-RENUNGKANLAH apa yang dikatakan oleh Nabi Musa dan Nabi Muhammad SAW dan SELAMAT BERAMAL DI BULAN RAMADHAN AL-MUBARAK